Breaking News

6.26.2018

Apa Itu VAR, Teknologi yang Bikin Piala Dunia 2018 Banjir Penalti

Pemain timnas Australia, Mile Jedinak, berhasil menjebol gawang Denmark lewat titik penalti dalam penyisihan Grup C Piala Dunia 2018 di Samara Arena, Samara, Rusia, 21 Juni 2018. REUTERS/Dylan Martinez
Dalam perhelatan Piala Dunia 2018 ini wasit kerap memanfaat VAR alias video assistant referee. Karena teknologi ini, wasit sudah memutuskan untuk memberikan penalti sebanyak 14 kali dari 29 pertandingan yang sudah berlangsung. Sudah melebihi total penalti pada 2014 yang mencapai 13 kali.
Terakhir adalah penalti saat Inggris kontra Panama. Berkat penalti ini, Negeri Tiga Singa ini berhasil mengalahkan Panama tersebut dengan skor 6-1 dan membawa Inggris ke 16 besar.
Seperti dilansir laman Opta, teknologi VAR ini merupakan teknologi kamera yang digunakan untuk meminimalisir kesalahan wasit. FIFA memakai teknologi ini pertama kali di Piala Dunia Rusia 2018. Meski terdapat 11 stadion yang digunakan selama pertandingan di Rusia, tapi tim yang mengawasi VAR hanya memiliki pusat hub di Moskow.
Tim pengawas VAR beranggotakan 13 orang. Empat orang ditugaskan di masing-masing pertandingan. Mereka memiliki akses terhadap 33 kamera di dalam stadion. Ada 12 kamera yang memiliki kemampuan slow motion. Kamera dengan kecepatan normal digunakan untuk melihat kontak tubuh antarpemain dan untuk melihat pelanggaran handball secara sengaja.
Ada juga dua kamera untuk melihat potensi offside. Ke depannya, juga akan ada kamera ultra slow motion yang akan dipasang di belakang masing-masing gawang. Sistem ini akan dipakai pada fase gugur.
Selain akses kamera, tim VAR juga diberikan akses komunikasi kepada wasit melalui radio berbasis jaringan fiber. Komunikasi ini dapat dilakukan secara dua arah. Jadi, wasit bisa meminta tim VAR untuk memberikan video reka ulang. Sekadar informasi, wasit memiliki fasilitas monitor yang terletak di pinggir lapangan dekat bench.
Pengamatan antara tim VAR dan wasit inilah yang membantu wasit dalam mengambil keputusan penting, seperti penalti, gol, dan pemberikan kartu merah.
Meski terkesan canggih, teknologi VAR tidak menggunakan alat-alat yang berlebihan. Kunci VAR hanya kamera, monitor, dan jalur komunikasi wasit. Aturan dan sistem VAR sudah dirancang sejak 2016 lalu.

Sumber : https://tekno.tempo.co

Tidak ada komentar:

Posting Komentar